10 Alasan Mantan Karyawan Gagal Buka Usaha Sendiri

10 Alasan Mantan Karyawan Gagal Buka Usaha Sendiri

Kamu seorang karyawan? Punya rencana resign dan membuka usaha sendiri? Sebelum jauh melangkah, artikel tulisan Dewi Tanjung di akun Facebooknya ini perlu kamu baca terlebih dahulu. Dewi Tanjung menuliskan ada setidaknya 10 alasan yang membuat mantan karyawan gagal dalam membuka usaha sendiri

Langsung saja berikut alasan utama kegagalan tersebut:

1. Seringkali karena terbiasa nyaman sebagai karyawan dengan berbagai fasilitas dari kantor misal: kemana mana ada mobil plus driver, disediakan ruang kantor sendiri, tiap hari ngantor dandanan keren, dibantu tim kerja lengkap, ada uang lembur, dll, pas harus buka usaha sendiri mulai dari nol kaget. Gak Ada kantor, gak ada mobil, gak ada karyawan, tiap hari cuman dasteran. Apa apa sendiri. 

Ibarat memulai bisnis cuma 3 orang dgn pembagian job desc sbb: direktur, marketing dan produksi. Direkturnya diri sendiri, marketingnya diri sendiri, produksinya pun juga diri sendiri. Alias apa apa dikerjakan sendiri. Mulai dari membuat produk, belanja bahan, jualan door to door sampai kecapaian di pameran juga diri sendiri. Kemana mana naik angkot. Nah kadang banyak yang tidak siap mental disini karena terbiasa di zona nyaman.

2. Gak siap kerja lembur setiap hari, setiap minggu, setiap bulan, setiap tahun sampe bisnis stabil dan bisa didelegasikan/sistemasi. Banyak orang mikir enak jadi boss tinggal suruh sana sini, ngantor cuman bentar trus pulang lagi. Sementara karyawan seharian capek peras keringat. Yang tidak diketahui mereka adalah, kita keluar itu networking, pameran, cari buyer, cari supplier, cari investor. 

Jam kerja kita bukan standar kantoran mulai 8 pagi ampe jam 5 sore, trus malem bisa tenang damai sentosa balik kerumah. Sampe rumah seringkali malam banget, kadang pagi, itupun masih kadang ditelpon ada masalah ini itu. Atau sampai rumah masih harus peras otak besok bayar gaji darimana, trik promo apa lagi besok buat ngangkat sales, belum lagi bayar supplier dsb...dsb....

3. Bisnis itu kayak lari marathon BUKAN sprint. Kadang karyawan ngeliat bosnya enak pas kita udah sukses aja. Padahal ada tahun tahun dimana kita bukan siapa siapa, merintis dari nol, dihina hina ama temen, tetangga, bahkan sodara karena kelihatannya kita tuh gila banget bikin usaha gak jelas. Trus belum lagi ngalamin bangkrut, ditipu klien/supplier dll. Kadang kita juga heran kita bisa sampe disini. 

Kalo diinget dulu saya mulai cuma modal 50 ribu. Jualan saya pajang di meja ruang tamu, jualan saya ke tetangga, pernah bangkrut, jual aset, banyak utang. Dikejar kejar debt collector. Banyak orang mungkin milih berhenti dan kapok jadi pengusaha tapi kita kadang cuma menang bertahan dan persisten. Bukan karena kita lebih pinter. Cuman lebih nekad dan gokil aja

4. Trus kenapa kita bertahan lalu banyak yg gagal dan menyerah? Karena kita punya impian. Punya passion. Banyak karyawan buka usaha mirip dgn mantan bossnya karena ngeliat peluang duit, karena udah pegang data customer dan supplier, udah tau cara produksi dsb. Satu hal yang dilupakan dalam berbisnis yang terpenting adalah BIG WHY. 

Kenapa kamu berbisnis? Kalo alasan cuman uang dan uang nanti pas sewaktu waktu bangkrut pasti pinginnya nyerah aja. The real entrepreneur dreams bigger than themselves. Punya impian lebih besar dari dirinya sendiri. Punya impian lebih besar dari tantangan dan masalahnya. Makanya mereka gak pernah nyerah. Karena mereka punya semangat dan impian membara: pingin membantu keluarga, pingin menciptakan lapangan kerja, pingin membantu masyarakat sekitarnya, pingin menginspirasi orang lain, pingin meninggalkan legacy/warisan kebaikan, dll. Uang hanyalah efek samping dari proses mencapai tujuan utama.

5. Menjadi pengusaha itu persoalan mental. Mental pejuang, mental mandiri, mental berbagi, mental kreatif, mental belajar, mental semangat. Modal dan ketrampilan bisa dicari. Kalo mental recehan gimana mau dapet duit milyaran? Dikit dikit ngeluh, dikit dikit nyerah, dikit dikit nyalahin situasi. Pengusaha sukses harus bermental baja: NO EXCUSES. Milikilah filosofi air. Apapun halangannya, pengusaha berfilosofi air akan menemukan jalan kesuksesannya. Seperti air selalu menemukan jalannya ke laut.

6. Berhenti belajar. Merasa sudah cukup pintar. Sudah paling ini paling itu. Merasa terbaik, tercepat, termurah dan terrr-terrr lainnya. Ini adalah jebakan kesukesan semu. Di era disrupsi ini tidak ada bisnis yang aman. No business too big to fail, no business too small to success.

7. Tidak bisa melihat business dalam "Big Picture". Maksudnya adalah mungkin dulu pernah jadi karyawan terbaik marketing/produksi/HR atau apapunlah. Tapi bisnis itu kompleks. Kita harus melihat dari hulu ke hilir. Memahami dan menyelami kompleksitas bisnis. Berhubungan gak cuman atasan bawahan atau tim kerja. Tapi juga atas bawah, kanan kiri, depan belakang, mulai dari stake holder sampe share holder. Faham kisi kisi bisnis mulai dari operation, marketing ampe branding. Nah pusing kan? ??

8. Gak punya long endurance. Alias gak punya daya tahan yang lama. Kayak iklan baterai itu loh. Jangan ngeres mikir iklan obat kuat yahhh. Pebisnis itu kudu siap fisik juga selain mental. Gak ada namanya kerja santai mulai jam 8 pagi trus kelar jam 5 sore masbruh. Kita kadang bangun subuh udah cek tagihan, malam sebelum tidur cek laporan produksi. Besok siang berangkat ke luar kota, sementara pagi waktunya ambil rapor anak, trus ada deadline besok harus kelar pula. Pokoknya kudu siap multi tasking. Kepala jadi kaki, kaki jadi kepala. 

Gimana mau ekspansi ke luar negri kalo baru pameran dua hari luar kota udah kerokan tiap hari, masuk angin lah, pilek lah, encok lah, muntaber lah. Ibaratnya nih jadi pengusaha tuh jabatannya aja terdengar keren: Direktur padahal kerjaan kayak kuli euy menguras tenaga (mohon maaf tidak bermaksud merendahkan profesi tertentu). Menguras air mata juga sih kalo pas besok waktu bayar gaji, pelanggan ditagih pada ngilang semua

9. Kurang gaul. Malu malu kucing. Jinak jinak merpati. Jadi pengusaha kayak kita mah harus putus urat malu. Dimana mana cari peluang jualan. Cari kenalan baru. Promosi produk. Nah kalo kita ownernya aja malu jualan dan promoin produk sendiri trus ngarep tim sales kita bangga dan riang gembira jualan gituh? 

Pemimpin harus kasih contoh dulu dong. Kalo bossnya jualannya brutal pasti anak buah malu gak ikutan brutal. Kecuali kita perusahaan udah gede banget baru gak ikutan jualan langsung. Tapi banyak juga bisnis gede yg B2B tetep pingin deal project ama owner/CEO nya.

10. Hidup semuraaaah mungkin. Jadi pengusaha kinyis kinyis gak usah gengsian. Jangan baru untung dikit udah mikir mau kredit ini itu biar keren. Kalo bisa semua gratisan dulu. Kantor di rumah, karyawan kita sendiri, promosi sosmed, dll. Dulu banget awal usaha pas kuliah malah saya beli hp bekas harga 70 ribu dari teman yg cuma bisa buat telpon gak bisa sms karena keypad udah error. Trus tempat baterai pun saya isolasi biar gak copot. Alhasil kalo ada telpon saya ngumpet buat terimanya karena isolasian. Baju dulu beli bekas tapi pede aja. Tetep dong kita modal minimalis, penampilan maksimalis wkwkwk....

So buat yang pingin usaha siapkan mental dan fisik untuk sukses. Artikel ini ditulis bukan untuk menjatuhkan semangat tapi untuk menunjukkan bahwa kadang kenyataan tidak seindah janji janji mantan. Jangan sampai udah memutuskan resign abis itu nyesel tujuh turunan. Work hard and play smart. Selalu berharap yang terbaik, tapi tetap persiapkan bila yang terburuk terjadi. 

Belum ada Komentar untuk "10 Alasan Mantan Karyawan Gagal Buka Usaha Sendiri "

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel